Selasa, 06 Desember 2016

Pengertian Mikrokontroller

Pengertian Mikroprosesor, Mikrokomputer dan Mikrokontroler

Komputer hadir dalam kehidupan manusia baru 50 tahun terakhir, namun efeknya sangat besar dalam mengubah kehidupan manusia, bahkan melebihi penemuan manusia lainnya seperti radio, telepon, automobil, dan televisi. Begitu banyak aplikasi memanfaatkan komputer, terutama dalam pemanfaatan kemampuan chip mikroprosesor di dalamnya yang dapat melakukan komputasi sangat cepat, dapat bekerja sendiri dengan diprogram, dan dilengkapi memori untuk menyimpan begitu banyak data. Seiring dengan perkembangan zaman, semakin luaslah kebutuhan akan kemampuan seperti yang dimiliki oleh komputer, sehingga menyebabkan munculnya terobosan-terobosan baru yang salah satunya adalah dibuatnya chip mikrokontroler.
Untuk memperjelas pengertiannya, ada 3 istilah yang harus didefinisikan yang saling berkaitan, yaitu mikroprosesor, mikrokomputer dan mikrokontroler:
Mikroprosesor merupakan pemroses mikro atau pengolah mikro. Secara fisik, mikroprosesor adalah sebuah chip yang merupakan perpaduan dari suatu rangkaian elektronika  yang rumit yang dirancang atau dibuat untuk mengolah atau memproses pekerjaan-pekerjaan yang cukup kompleks. Jadi, istilah mikro pada mikroprosesor sangat terkait dengan ukuran fisik mikroprosesor yang kecil. Mikroprosesor merupakan otak dan pusat pengendali komputer yang didukung oleh komponen lainnya. Mikroprosesor adalah chip yang sering disebut prosesor yang sekarang ukurannya sudah mencapai Gigahertz (GHz). Ukuran tersebut adalah hitungan kecepatan prosesor dalam mengolah data atau informasi. Merk prosesor yang banyak beredar di pasaran adalah AMD, Apple, Cyrix VIA, IBM, IDT, dan Intel.
Mikrokomputer merupakan sebuah sistem yang berbasis mikroprosesor. Sebuah Personal Computer atau laptop merupakan contoh mikrokomputer. Mikroprosesor terletak pada socket yang telah disediakan oleh motherboard dimana mikroprosesor ini dapat diganti dengan mikroprosesor yang lain asalkan sesuai dengan socket yang ada pada motherboard. Jenis dan kapasitas mikroprosesor mempengaruhi kecepatan komputer.
Mikrokontroler merupakan sebuah chip yang terdiri atas mikroprosesor, RAM, ROM, dan piranti I/O sehingga biasanya disebut single chip microcomputer. Salah satu keunggulan mikrokontroler adalah adanya RAM, ROM dan piranti I/O dalam sebuah chip sehingga tidak perlu menambahkan komponen-komponen tersebut secara fisik.
 

Sumber : Bahan Ajar Mikroprosessor Ibu Dyah Lestari (Dosen Teknik Elektro Universitas Negeri Malang)

My Hobby

Hello..
Kali ini saya akan memposting mengenai hobi saya, Kalau ngomongin tentang hobi, hobi yang saya sukai itu banyak banget, misalnya makan, tidur, (ooops... salah,, itumah kebutuhan), maksud saya misalnya nonton youtube, desain grafis, dll,,
Hobby yang pertama saya adalah nonton youtube. Biasanya waktu yang paling sering saya lakukan untuk nonton youtube pada saat selingan ngerjain tugas, lagi bosen, dan menjelang tidur. Saya juga suka nonton youtube kalau suasana hati lagi nggak enak. 

Hobi saya yang kedua adalah saya suka mendesain grafis, walaupun saya sadar kalau masih awam dalam bidang desain grafis. Saya awalnya belajar desain dari kakak saya yang mempunyai usaha percetakan. Disana saya dipaksa harus belajar tentang desain, awalnya sih ogah-ogahan disuruh mendisain. Tapi lama-lama menjadi seneng kalau bisa meng-improve suatu karya. Banyak yang sudah saya buat, misanya brosur tentang perlombaan, sholawata, dan lainya. Selain brosur saya juga sering membuat desain untuk backdrop panggung, walaupun masih belum bagus menurut saya, tapi orang-orang bilang sudah lumayan. Berikut ini saya tampilkan satu karya saya yang menurut saya bagus.

Nah itu tadi adalah cerita saya mengenai hobi yang saya sukai, maaf apabila ada kata-kata yang salah atupun kurang berkenan di hati, dan semoga tulisan ini bermanfaat bagi kalian.

My Profile

Nama Lengkap    : Ahmat Sariful Anwar
Nama Panggilan  : Sariful
Tempat, Tgl Lair  : Blitar, 21 Juli 1996
Studi                    : S1 Pendidikan Teknik Elektro 2015, Universitas Negeri Malang

Senin, 05 Desember 2016

Sensor Ultrasonik

Sensor Ultrasonik
      Ultrasonik merupakan sensor yang bekerja berdasarkan prinsip pantulan gelombang suara dan dapat digunakan untuk mendeteksi keberadaan suatu objek tertentu di depannya serta dapat mendeteksi jarak benda tersebut dari dirinya. Frekuensi kerjanya pada daerah di atas gelombang suara, yaitu dari 40 kHz hingga 400 kHz.
Sensor ultrasonik pada umumnya terdiri dari dua unit, yaitu unit pemancar dan unit penerima.Untuk mengukur jarak menggunakan sesor ultrasonik, proses sensoring yang dilakukan pada sensor menggunakan metode pantulan antara sensor dengan objek yang dituju. Pemancar akanmemancarkan gelombang ultrasonik, dan penerima akan menerima pantulan gelombang ultrasonic yang telah dikeluarkan oleh pemancar. Delay waktu saat pemancar memberikan gelombang ultrasonic dan penerima menerima pantulan gelombang dapat memberikan data jarak dari suatu objek.
Gambar 1.1 Prinsip kerja sensor ultrasonik
Dalam trainer Ultrasonic Ranging Module HC-SR04 selain menggunakan ultrasonik, diperlukan komponen-komponen lain untuk mendukung kinerja dari sensor ultrasonic.Komponen-komponen tersebut yaitu:
1.    NE555
Gambar 1.2 Konfigurasi kaki NE555
Aplikasi utama dari IC NE555 digunakan sebagai timer (pewaktu) dan pembangkit pulsa dengan operasi rangkaian monostabil, astabil, dan pembagi frekuensi.Pada trainer ultrasonic ranging module HC-SR04 NE555 digunakan sebagai pemicu sinyal ultrasonik.Berikut fungsi dari masing-masing kaki IC NE555:
Tabel 1.1 Fungsi masing-masing kaki IC NE555
1
Ground (0V), adalah pin input dari sumber tegangan DC paling negatif
2
Trigger, input negative dari lower komperator (komporator B) yang menjaga osilasi tegangan terendah kapasitor pada 1/3 VCC dan mengatur RS flip-flop
3
Output, pin keluaran dari IC NE555
4
Reset, adalah pin yang berfungsi untuk mereset latch didalam IC yang akan berpengaruh untuk mereset kerja IC. Pin ini tersambung ke suatu gate (gerbang) transistor bertipe PNP, jadi transistor akan aktif jika diberi logika low. Biasanya pin ini langsung dihubungkan ke VCC agar tidak terjadi reset.
5
Control Voltage, pin ini berfungsi untuk mengatur kestabilan tegangan refrensi input negative (komparator A), pin ini bisa dibiarkan tergantung (diabaikan), tetapi untuk menjamin kestabilan refrensi komporator A, biasanya dihubungkan dengan kapasitor berorde sekitar 10nF ke pin ground.
6
Threshold, pin ini terhubung ke input positif (komporator A) yang akan mereset RS flip-flop ketika tegangan pada pin ini mulai melebihi 2/3 VCC.
7
Discharge, pin ini terhubung ke open collector transistor internal (Tr) yang emitternya terhubung ke ground. Switching transistor ini berfungsi untuk meng-clamp node yang sesuai ke ground pada timing tertentu.
8
Vcc, pin ini untuk menerima supply DC voltage. Biasanya akan bekerja optimal jika diberi 5V s/d 15V. Supply arusnya dapat dilihat di datasheet
Gambar berikut merupakan bentuk output astabil IC NE555
Gambar 1.3 Output astabil NE555
Untuk memperoleh output berupa gelombang seperti yang ditunjukkan pada gambar 1.2, NE555 perlu dirangkai seperti berikut
Gambar 1.4 Rangkaian stabil menggunakan NE555
Cara kerja dari IC NE555 yaitu, ketika tegangan yang diterima oleh IC dalam keadaan hidup, tegangan pada kapasitor sebesar 0V dan tegangan keluaran dari NE555 adalah sama dengan tegangan yang diterima yaitu 5V. Kapasitor akan mulai mengisi dengan besar tegangan sama dengan tegangan keluaran. Ketika tegangan pada kapasitor sebesar 2/3 dari VCC, maka output yang berupa sinyal akan berubah menjadi 0V. Karena output sebesar 0V, maka akan terjadi pengosongan pada kapasitor. Ketika tegangan pada kapasitor menurun pada 1/3 dari VCC, output berupa sinyalakan kembali tinggi. Kejadian tersebut akan terjadi secara berulang.
Untuk memperoleh sinyal pemicusesuai dengan yang diperlukan oleh ultrasonik, menggunakan rumus sebagai berikut:

2.    LM7805
Pada trainer ultrasonic ranging module HC-SR04 digunakan regulator LM7805step down. Penggunaan LM7805 bertujuan untuk menghasilkan tegangan 5VDC dengan stabil. Nilai tegangan maksimum yang dapat diterima oleh LM7805 adalah 20V, sedangkan tegangan minimum yang dapat diterima oleh LM7805 sebesar 7,5V. Meskipun tegangan keluaran dari 7805 berbeda dengan tegangan masukannya, arus yang dihasilkan sama dengan arus yang dimasukan pada LM7805.
Apabila tegangan yang diberikan pada LM7805 berada pada di atas 10V, sebaiknya diberikan pendingin pada LM7805. Hal ini dikarenakan daya yang dibuang oleh LM7805 dapat membuat LM7805 menjadi cepat panas. Untuk konfigurasi kaki, kaki pertama merupakan tegangan masukan dari LM7805, dan kaki kedua merupakan output tegangan dari LM78-5.
Gambar 1.5 LM7805
3.    Ultrasonic Ranging Module HC-SR04
Ultrasonik merupakan sensor yang bekerja berdasarkan prinsip pantulan gelombang suara dan dapat digunakan untuk mendeteksi keberadaan suatu objek tertentu di depannya serta dapat mendeteksi jarak benda tersebut dari dirinya. Frekuensi kerjanya pada daerah di atas gelombang suara, yaitu dari 40 kHz hingga 400 kHz. Sesuai dengan nama trainer, sensor ultrasonik yang digunakan ialah ultrasonic ranging module HC-SR04.
Modul sensor ultrasonik yang digunakan dapat mengukur jarak sejauh 400 cm. Sensor akan bekerja apabila menerima tegangan sebesar 5V dan pemicu yang sesuai dengan kebutuhannya. Karena modul sensor ultrasonik tidak akan aktif apabila menerima tegangan di bawah 5V atau di atas 5V maka digunakan LM7805 untuk memberikan tegangan kepada modul sensor ultrasonik.Cara kerja dari modul sensor ultrasonik adalah:
a.    trigger modul sensor ultrasonik menerima sinyal pemicu dengan tonminimal 10┬Ás dan periode sinyal pemicu sebesar 60ms.
b.    modul sensor ultrasonik akan memancarkan sinyal dengan frekuensi sebesar 40kHz melalui pemancar sensor.
c.    modul sensor ultrasonik akan menerima pantulan sinyal yang telah dikirimkan oleh pemancar sensor. Pantulan sinyal yang diterima memiliki frekuensi yang sama dengan yang dipancarkan sebelumnya yaitu 40kHz.
d.   jarak benda yang menjadi pemantul sinyal pada saat mengukur jarak dapat diketahui dari delay waktu sensor menerima pantulan sinyal. Semakin lama delay waktu yang ada, semakin jauh jarak benda yang diukur.
Untuk mengetahui jarak benda yang telah diukur menggunakan modul sensor ultrasonik dapat diketahui menggunakan rumus:
Nilai ton dapat diperoleh dari mengalikan jumlah kotak pada layar osiloskop pada saat sinyal on dengan skala time/div pada osiloskop.
Gambar 1.6 Modul Sensor ultrasonic
Gambar Skema Rangkaian


Sumber : Modul Praktikum Sensor Ultraonik Pend. Teknik Elektro UM